Sabtu, 14 April 2012

Persiapan umroh (2)

Setelah persiapan rohani, giliran persiapan yang lainya, yaitu apa saja yang harus dibawa. karena umumnya perjalanan umroh dilaksanakan antara 9 sampai dengan maksimal 14 hari, maka barang bawaan kita tidak perlu terlalu banyak. Untuk yang sudah pernah melaksanakan umroh, mungkin tidak perlu cheklist ini, namun untuk pemula mudah-mudahan dapat membantu yah...
  • Mukenah
    1 saja cukup, tapi kalau mau bawa 2 juga silakan.
    disana umumnya jamaah umroh dari indo hanya memakai atasan mukena saja saat shalat, bawahnya rok biasa dengan menggunakan kaos kaki, jadi kalau mau bawa bawahan mukena bawa 1 aja. jamaah dari negara lain malah hanya memakai pakaianya untuk shalat, asal sudah menutup aurat dengan benar (lagipula  yang ada mukena kan cuma di indo aja)
  • Baju putih untuk ihram
    1 saja cukup. bahkan jika ingin melaksanakan umroh ke 2 di hari berikutnya baju ihram yang kemarin masih bisa dipakai, dikarenakan di Makkah udara sangat kering, jadi hampir badan tidak berkeringat dan berbau, tapi kalau mau bawa 2 pcs silakan...
  • Baju bepergian
    bawa secukupnya, perkirakan saja dengan jadwal disana dan kapasitas kamu berganti pakaian, karena disana baju dipakai seharian pun belum terasa kotor dan bau, lain halnya dengan di Indo, dipakai setengah hari aja rasanya udah lengket semua.
  • Baju tidur
    3 pcs, kalau mau praktis bawalah baju tidur yang panjang, kalo ibu-ibu biasanya long dress rumahan alias daster, jadi pas tahajjud atau subuhan ke masjid ngga perlu ganti baju, cukup dipakein mukena.
  • Pakaian dalam
    7 set insya Allah cukup.
  • Kaos kaki
    wajib digunakan saat ke Masjid ketika kita tidak memakai bawahan mukena, dan berguna saat malam hari mo ke masjid, karena udara malam disana dingin banget bok
  • Jaket
  • Seperangkat make up
    Bawa yang biasa kita pakai, karena disana suhu udaranya sangat kering, krim pelembab n hand body itu sangat penting, kita juga bisa membawa botol spray yang diisi air untuk sekedar membasahi muka, bahkan untuk wudhu jika terpaksa batal.
  • Seperangkat alat mandi
    sabun, shampoo, odol, sikat gigi aja cukup, karena handuk biasanya dari hotel tempat menginap udah disediakan
  • Obat-obatan yang biasa digunakan
    bawalah obat-obatan yang sekiranya sering kamu perlukan, misal : vitamin untuk jaga stamina, obat penunda haid (bagi yang menggunakan), obat pusing, obat flu, obat antimual, obat mag, obat diare karena kita ngga akan pernah tau dengan kesehatan kita selama disana, kebanyakan jamaah terserang batuk pilek
  • Pantyline dan pembalut
    untuk mensiasati bawaan pakaian dalam yang sedikit dan agar mudah bebas dari najis, sebaiknya pakai pantyline, dan untuk yang merasa was-was tamu bulanan bakal datang di hari-hari disana, ngga ada salahnya bawa pembalut, lagian kalopun beli ntar repot ngomongnya
  • Sandal beserta tas pembungkusnya
    Oia, sandalnya ngga perlu bagus-bagus, japit swallow juga boleh, soalnya kita ngga tau juga apakah sampai disana sandal kita masih akan terus bisa mendampingi kita *ilang*
    nah pembungkus sandalnya juga jangan lupa, kalau bisa yang dari kain biar ngga berisik saat dibawa. di Masjidil haram sebenernya udah tersedia plastik buat bungkus sendal, tapi kadang juga habis karena banyaknya jamaah, oia, kalau mau pake plastik sandal yang dikasih masjid, sebaiknya jangan ngambil tiap kita kemasjid itu, bisa dibayangkan kalau kita ke Masjid 5 waktu ditambah saat dhuha dan tahajjud ngambil plastik terus, berapa banyak kita nyampah disana, dan jika semua jamaah juga seperti itu, bisa dibayangkan sampah plastik yang sebenarnya tidak perlu.
  • Al Quran kecil, sajadah kecil
    Baik di Masjid Nabawi maupun di Masjidil Haram memang sudah disediakan banyak Al Quran, tapi menurut aku lebih enak bawa sendiri. kalo sajadah kecil sangat berguna saat kita ngga kebagian shalat di dalem masjid dan hanya bisa di pelataranya saja
  • Kacamata, kamera, masker muka
    kacamata sudah pasti digunakan saat kita berada di luar untuk melindungi dari cahaya matahari, terlebih lagi saat acara ziarah kota yang biasanya mulai pagi hingga siang hari. masker muka juga diperlukan untuk menghindari terik matahari, debu (dimana saat ini kota Makkah sekitar Masjidil Haram sedang mengalami pembangunan perluasan) dan sangat menolong ketika di masjid kanan kiri kita sedang batuk-batuk, biar kita nya nyaman mau napasnya, hehe
    Jangan pernah membawa kamera atau handphone berkamera masuk ke dalam masjid Nabawi, karena untuk masuk kesini semua tas jamaah wanita akan diperiksa (kalo jamaah cowok kok ngga yah??) alhasil kalau ketauan bawa hal berbau kamera maka udah pasti langsung disuruh balikin lagi ke hotel, tapi kalo kamu shalatnya di pelataran masjid ya ngga kenapa2

    Selamat Packing :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar